Referensi Memilih Asuransi & Investasi: BPJS Kesehatan dan ketenagakerjaan
Most Popular
Showing posts with label BPJS Kesehatan dan ketenagakerjaan. Show all posts
Showing posts with label BPJS Kesehatan dan ketenagakerjaan. Show all posts

Friday, 28 September 2018

Dalam 28 Hari, Bayi Baru Lahir Wajib Di Daftarkan BPJS

Revisi Peraturan Presiden (Perpres) No. 19 Tahun 2016 tentang Jaminan Kesehatan (JKN) bukan hanya menjelaskan bagaimana mengatasi defisit dalam Badan Penyelenggaraan Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan.
Tapi juga mengatur terkait fasilitas kesehatannya. Seperti fasilitas terhadap bayi baru lahir. Dalam draft Perpres yang diterima Kontan,co.id, pada Pasal 16 ayat 1 mengatakan, bayi lahir dari peserta Jaminan Kesehatan wajib didaftarkan kepada BPJS Kesehatan paling lama 28 hari sejak dilahirkan.

BACA JUGA

Hal itu juga berlaku bagi iurannya yang bisa dibayarkan oleh peserta atau pihak lain atas nama peserta pada saat mendaftar paling lama 28 hari sejak dilahirkan.
Bahkan jika bayi tidak didaftarkan maka akan dikenakan sanksi sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Beleid ini setidaknya merevisi peraturan sebelumnya yang hanya  memberikan waktu tiga hari kepada para peserta untuk mengurus bayi yang baru lahir sebagai peserta BPJS Kesehatan.
Lebih lanjut, Pasal 17 ayat 2 juga  menyebutkan kewajiban melakukan pendaftaran sebagai peserta jaminan kesehatan bagi pekerja bukan penerima upah dilaksanakan paling lambat pada 1 Januari 2019.
Tapi teknis lebih lanjut soal ini akan diatur dalam Peraturan BPJS Kesehatan setelah berkoordinasi dengan kementerian dan lembaga terkait.

Revisi Perpres ini akan keluar tak lama lagi, mengingat Presiden Joko Widodo sudah meneken beleid ini dan kini sedang dalam proses diundangkan di Kementerian Hukum dan HAM.

*Artikel ini telah tayang di kontan online (20/9/18) dengan judul "ingat, bayi baru lahir wajib didaftarkan BPJS Kesehatan dalam 28 hari"

Wednesday, 26 September 2018

Ini Klaim Yang Ditanggung Dan Tidak Ditanggung Oleh BPJS Kesehatan

Sejak beberapa tahun terakhir, pemerintah meluncurkan fasilitas jaminan kesehatan bagi seluruh masyarakat Indonesia. Fasilitas ini terwujud dalam BPJS Kesehatan. Oleh karena itu diharapkan seluruh lapisan masyarakat memiliki BPJS Kesehatan ini.
BPJS Kesehatan menanggung hampir semua penyakit. Dan bahkan penyakit yang membutuhkan biaya pengobatan  seumur hidup pun ditanggung.
Meski demikian, ada beberapa penyakit yang tidak bisa ditanggung oleh BPJS Kesehatan ini. Diantaranya adalah;
1.      HIV/AIDS.
Penyakit ini tidak ditanggung jika dianggap merupakan penyakit yang datang karena keteledoran diri sendiri.  Namun pada kasus tertentu karena akibat tertular atau kejadian lain diluar keteledoran maka HIV/AIDS ditanggung oleh BPJS.
2.      Penyakit akibat NARKOBA
Segala penyakit yang berkaitan dengan narkoba juga tidak ditanggung oleh BPJS kesehatan, karena dianggap kesalahan sendiri.
3.  Operasi yang berkaitan dengan estetika (kecantikan), operasi bekas luka dan operasi yang diakibatkan karena sengaja menyakiti diri sendiri juga tidak ditanggung oleh BPJS Kesehatan. Dalam hal ini, operasi yang terjadi akibat kecelakaan jalan raya dan kecelakaan kerja juga tidak dijamin oleh BPJS kesehatan karena hal tersebut sudah merupakan tanggungan dari Jasa Raharja dan BPJS Ketenagakerjaan.
Selain dari ketiga hal tersebut diatas, semuanya bisa ditanggung oleh BPJS Kesehatan, namun harus dengan sistem rujukan berjenjang. Artinya, pasien harus terlebih dahulu berobat ke Fasilitas Kesehatan (Faskes) tingkat 1 yakni; Puskesmas dan klinik. Kemudian jika diperlukan, maka dokter Puskesmas/Klinik akan memberikan rujukan ke rumah sakit yang menerima BPJS Kesehatan, sesuai dengan radius domisili pasien yang bersangkutan.

Baca Juga;

Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 2014, Manfaat yang tidak dijamin dalam program meliputi:
  • Pelayanan kesehatan yang dilakukan tanpa melalui prosedur sebagaimana diatur dalam peraturan yang berlaku;
  • Pelayanan kesehatan yang dilakukan di Fasilitas Kesehatan yang tidak bekerja sama dengan BPJS Kesehatan, kecuali dalam keadaan darurat;
  • Pelayanan kesehatan yang telah dijamin oleh program jaminan kecelakaan kerja terhadap penyakit atau cedera akibat kecelakaan kerja atau hubungan kerja;
  • Pelayanan kesehatan yang telah dijamin oleh program jaminan kecelakaan lalu lintas yang bersifat wajib sampai nilai yang ditanggung oleh program jaminan kecelakaan lalu lintas;
  • Pelayanan kesehatan yang dilakukan di luar negeri;
  • Pelayanan kesehatan untuk tujuan estetik;
  • Pelayanan untuk mengatasi infertilitas;
  • Pelayanan meratakan gigi (ortodonsi);
  • Gangguan kesehatan akibat sengaja menyakiti diri sendiri, atau akibat melakukan hobi yang membahayakan diri sendiri;
  • Pengobatan komplementer, alternatif dan tradisional, termasuk akupunktur non medis, shin she, chiropractic, yang belum dinyatakan efektif berdasarkan penilaian teknologi kesehatan (health technology assessment);
  • Pengobatan dan tindakan medis yang dikategorikan sebagai percobaan (eksperimen);
  • Alat kontrasepsi, kosmetik, makanan bayi, dan susu;
  • Perbekalan kesehatan rumah tangga;
  • Pelayanan kesehatan akibat bencana pada masa tanggap darurat,kejadian luar biasa/wabah;
  • Biaya pelayanan kesehatan pada kejadian tak diharapkan yang dapat dicegah (preventable adverse events); Yang dimaksudkan preventable adverse events adalah cedera yang berhubungan dengan kesalahan/kelalaian penatalaksanaan medis termasuk kesalahan terapi dan diagnosis, ketidaklayakan alat dan lain – lain sebagaimana kecuali komplikasi penyakit terkait.
  • Biaya pelayanan lainnya yang tidak ada hubungan dengan Manfaat Jaminan Kesehatan yang diberikan.

Tuesday, 25 September 2018

Berapa Lama Saya Harus Membayar Premi Asuransi?


"Berapa lama saya harus membayar premi asuransi? Sampai kapan saya harus setor premi asuransi saya?"

Kalau anda seorang agen asuransi anda pasti sering menemui pertanyaan seperti itu. Atau kalau anda adalah orang yang pernah di prospek oleh agen asuransi, pertanyaan ini juga pasti menjadi semacam pertanyaan yang wajib anda tanyakan. Dari perusahaan manapun agen asuransi tersebut berasal. Bahkan seandainya anda di prospek oleh 5 orang agen pun, tetap pertanyaan itu akan selalu anda ulangi, meskipun kelimanya bahkan berasal dari perusahaan asuransi yang sama. Celakanya, anda akan mendapatkan jawaban yang berbeda-beda, tergantung siapa yang menjawab.
Soal jawaban sih tidak begitu menjadi masalah, yang jadi persoalan justru fakta  dalam praktik yang sebenarnya. Persoalan berapa lama atau sampai kapan premi asuransi itu harus dibayar berubah menjadi seperti sebuah misteri yang lumayan sulit untuk dipecahkan. Agen A bilang, “Cukup bayar selama 10 tahun, setelah itu silahkan uang diambil atau dicairkan, dan manfaat asuransi akan tetap jalan seumur hidup” Benarkah? Bisa benar, bisa tidak. Sementara itu, agen B berkata, “Bayar asuransi itu selamanya, pokoknya kalau anda beli asuransi jangan mikir investasi. Syukur-syukur kalau selesai bayar ada nilai tunai yang bisa diambil, berarti anda termasuk nasabah yang beruntung”. Wah, kok jadi menakutkan gini ya si asuransi.
Dalam tulisan ini saya tidak ingin mengatakan apakah jawaban-jawaban tersebut benar atau salah. Karena ketika dilapangan, seorang agen memang memiliki bahasa khas marketingnya masing-masing. Ini sangat terkait dengan style dari masing-masing agen dalam menghandle pertanyaan-pertanyaan dari calon nasabah yang di prospeknya.
Saya justru ingin menawarkan sebuah “cara baca” yang baru terhadap sebuah proposal dari polis asuransi. Saya berharap, cara baru dalam membaca dan memahami hakekat sebuah polis asuransi ini nantinya akan membawa sebentuk perubahan juga dalam konsep literasi keuangan kita. Bukan suatu kebetulan bahwa saya adalah Agen Prudential, sehingga saya juga akan menggunakan ilustrasi atau proposal dari Prudential sebagai pijakan dalam tulisan ini.
Sebelum melangkah lebih jauh, ada baiknya kita samakan dulu perspektif kita dalam memahami polis asuransi yang di maksud dalam tulisan ini. Yang saya maksudkan sebagai polis asuransi dalam tulisan ini tentu saja adalah polis asuransi unit link; sebuah polis asuransi yang berfungsi sebagai proteksi, sekaligus sebagai instrument investasi. Beberapa teman agen mungkin akan protes, “Mau unit link atau tradisional sebaiknya jangan pernah gembar-gembor jualan investasi kepada calon nasabah”. Teman ini mungkin bagian dari agen yang berpandangan bahwa fungsi utama sebuah polis asuransi adalah sebagai proteksi, instrument investasi hanya sebagai pemanis saja.
Dalam hal ini saya kurang sepakat, toh perusahaan sendiri dalam promosi nya juga tidak pernah melepaskan kata investasi sebagai tawarannya. Artinya, asalkan difahami dengan cara yang benar, polis asuransi memang benar-benar bisa difungsikan sebagai sebuah instrument investasi, dalam rangka mempersiapkan kebutuhan keuangan di masa depan.
Nah, dalam kerangka inilah sesungguhnya tulisan ini dibuat. Menurut saya, cara memahami pembayaran premi asuransi adalah seperti ini; bahwa sesungguhnya premi asuransi itu dibayar selamanya, sampai kapan? Sampai kita tutup polis karena tidak membutuhkan asuransi lagi, atau sampai kita tutup polis karena maut menjemput. “Wah, berabe dong kalau seperti itu?” tenang, justru disinilah yang ingin saya jelaskan.
Asuransi unit link, berbeda dengan jenis asuransi lainnya. Semisal sebagai contoh paling gampang adalah BPJS. Asuransi unit link jelas mengandung instrument investasi, artinya selain memiliki nilai perlindungan dalam bentuk Uang Pertanggungan (UP) meninggal dunia serta UP kesehatan, nasabah juga memiliki saldo investasi, yang di kelola oleh manajer investasi dari perusahaan asuransi yang bersangkutan. Berbeda dengan BPJS Kesehatan, yang hanya memiliki proteksi kesehatan, tanpa saldo nilai tunai.
Terus apakah setelah habis kontrak, investasi saya di asuransi bisa saya ambil? Dan apakah saya untung atau rugi berdasarkan jumlah premi yang saya setorkan dalam kurun waktu tersebut?
Tentu saja sangat bisa. Tetapi ingat, saya tidak mengatakan bahwa kontrak asuransi itu adalah selama 10 tahun, 20 tahun atau 30 tahun, sebagaimana selama ini agen asuransi sering katakan. Kontrak asuransi adalah selamanya, atau selama anda butuh terhadap polis asuransi tersebut. Saldo investasinya boleh anda ambil setiap 5 tahun sekali, atau 10 tahun sekali, atau sesuai kebutuhan. Yang terpenting dan perlu diperhatikan dalam pencairan ini adalah, upayakan sedapat mungkin agar mencairkan saldo nilai tunai untuk pertama kalinya bukan pada usia belum genap 5 tahun. Artinya anda boleh melakukan pencairan saldo nilai tunai untuk pertama kalinya adalah setelah tahun ke 5, atau ketika masuk tahun ke 6. Pencairan selanjutnya kapan? Tentu saja menunggu setelah nilai tunai terkumpul lagi, sewaktu-waktu boleh anda cairkan. Jadi, misalkan pun anda bayar premi asuransi selama 30 tahun pun, anda bisa berulang kali ambil saldo nilai tunainya sesuai kebutuhan, asalkan pengambilan pertama kali setelah tahun ke 5. Atau boleh juga dicairkan kelak, ketika saldonya sudah menumpuk banyak.
Apakah untung atau rugi? Ini yang paling sulit. Karena ini adalah instrument investasi. Namanya investasi bisa untung bisa rugi. Mungkin untung di saat harga unit sedang bagus dibandingkan dengan IHSG, rugi ketika harga unit sedang dalam keadaan terpuruk. Terus bagaimana dong? Ya, kalau pas posisi rugi jangan dicairkan, tunggu dulu sampai untung. Posisi ini bisa di pantau kok, sangat mudah malahan. Anda bisa memantaunya melalui media online terpercaya yang menampilkan data-data pasar modal, seperti kontan online, dan beberapa majalah keuangan online lainnya.
Terus, kalau sudah ditunggu ternyata gak untung-untung juga? Itulah makanya kenapa anda harus memilih membuka polis di perusahaan asuransi besar, yang memiliki kinerja terbaik di Indonesia. Agar dana anda aman, dan untung. Sampai disini, tidak usah saya katakana pun anda pasti sudah mengerti harus buka polis di perusahaan merah atau abu-abu.

Jika ada sesuatu yang perlu di diskusikan, silahkan, saya sangat terbuka dengan kritik dan saran di kolom komentar.

Sunday, 23 September 2018

Begini Alur Rujukan BPJS Kesehatan 2018

Setiap orang yang sehat bisa sakit, dan ketika sakit; seseorang pasti menginginkan perawatan serta pengobatan yang terbaik. Dahulu, sebelum Peraturan Direktur Jaminan Pelayanan Kesehatan (Perdirjampelkes) Nomor 4 Tahun 2018 diterbitkan, pasien peserta BPJS bebas memilih Rumah Sakit yang dia kehendaki, sesuai kualitas layanan yang dia inginkan. Namun semenjak peraturan baru tersebut terbit, pasien tidak bisa lagi membuat rujukan ke rumah sakit pilihan sesuai yang dia kehendaki dari sisi kualitas layanan.
Dalam peraturan yang baru, telah diatur secara sistematis, setiap pasien wajib mendapat tindakan kali pertama dari fasilitas kesehatan tingkat pertama terlebih dahulu, atau biasa dikenal sebagai faskes pertama sebelum melakukan pengobatan lebih lanjut ke Rumah Sakit rujukan.
Dalam prosesnya, pasien wajib mendaftarkan ulang rujukan mereka secara online terlebih dulu. Sistem rujukan ini disebut rujukan berjenjang. Dan apabila telah terdaftar secara online, maka otomatis BPJS sudah akan menentukan faskes pertama atau Rumah Sakit dengan sistem penghitungan radius.
Dengan sistem radius inilah BPJS menghitung dan mengatur faskes pertama atau Rumah Sakit yang berada sejauh 15 kilometer dari rumah pasien. Jikalau tidak ada pelayanan kesehatan dalam radius 15 kilometer, maka akan ditingkatkan ke radius 30 kilometer. Apabila ternyata dalam radius yang kedua tersebut tidak ada lagi Rumah Sakit yang bisa ditemui, maka radius tersebut akan naik menjadi 45 kilometer.
Menurut Deputi Direksi Bidang Pelayanan Peserta BPJS Kesehatan Arief Syaefuddin, sebagaimana dilansir JawaPos.com (15/08/2018), sistem ini sebetulnya sudah lama dipersiapkan, hanya implementasinya memang menunggu kesiapan infrastruktur fasilitas kesehatan masing-masing. Dengan sistem ini, akan bisa dilihat dan diketahui kapasitas Rumah Sakit, mulai dari alat kesehatan yang dipunyai, hingga praktik dokternya.

BACA JUGA;

Bisa jadi, ketika sistem ini telah berjalan, yang paling merasa diuntungkan adalah pasien peserta BPJS kesehatan itu sendiri. Karena tidak perlu lagi repot membawa sekian banyak berkas seperti yang selama ini dilakukan. Juga tidak ada lagi cerita pasien tidak kebagian kamar perawatan, karena masing-masing faskes akan selalu memperbarui datanya secara real time. Ditambah lagi, kondisi administratif tidak lagi menjadi acuan bagi pasien untuk mendapatkan perawatan. Misalkan saja, pasien yang tinggal di perbatasan Bogor dan Depok, dan ternyata lebih dekat ke Depok, bisa mendapatkan rujukan ke Rumah Sakit di kota Depok, begitu juga sebaliknya.
Hanya memang, setiap perubahan pasti membawa respon positif sekaligus negatif. Dan menarik untuk ditunggu bagaimana kelanjutan cerita pelayanan BPJS Kesehatan dengan sistem yang baru ini. Apalagi mengingat sebagian besar pengguna BPJS Kesehatan adalah masyarakat kalangan menengah kebawah, yang notabene belum begitu akrab dengan sistem berbau online.

Pilih Agen Asuransi

loading...